PEMBUATAN LARUTAN DAN STANDARISASINYA

A.    Pendahuluan

1. Latar Belakang

Ketika mempelajari kimia dikenal adanya larutan. Larutan  pada dasarnya  adalah  fase  yang  homogen  yang  mengandung  lebih  dari  satu komponen.  Komponen  yang  terdapat  dalam  jumlah  yang  besar disebut pelarut atau solvent, sedang komponen yang  terdapat dalam  jumlah yang kecil  disebut  zat  terlarut  atau  solute.  Konsentrasi  suatu  larutan  didefinisikan sebagai jumlah solute yang ada dalam sejumlah larutan atau pelarut.  Konsentrasi  dapat  dinyatakan  dalam  beberapa  cara, antara  lain molaritas,  molalitas,  normalitas  dan  sebagainya. Molaritas  yaitu  jumlah mol solute dalam satu  liter  larutan, molalitas yaitu  jumlah mol solute per 1000  gram  pelarut  sedangkan  normalitas  yaitu  jumlah  gram  ekuivalen solute dalam 1 liter larutan.

Dalam  ilmu  kimia,  pengertian  larutan  ini  sangat  penting  karena hampir  semua  reaksi  kimia  terjadi  dalam  bentuk  larutan.  Larutan dapat didefinisikan sebagai campuran serba sama dari dua komponen atau lebih yang  saling  berdiri  sendiri. Disebut  campuran  karena  terdapat molekul-molekul,  atom-atom  atau  ion-ion  dari  dua  zat  atau  lebih.  Larutan dikatakan  homogen  apabila  campuran  zat  tersebut  komponen komponen penyusunnya  tidak  dapat  dibedakan  satu  dengan  yang  lainnya lagi. Misalnya larutan gula dengan air dimana kita tidak dapat lagi melihat dari bentuk gulanya, hal ini karena larutan sudah tercampur secara homogen.

Dalam  pembuatan  larutan  dengan  konsentrasi  tertentu  sering dihasilkan konsentrasi yang tidak tepat dengan yang diinginkan, untuk itu diperlukan  praktikum.dan  pada  praktikum  acara  ini  akan dilaksanakan acara  pembuatan  dan  standarisasinya.  Dalam  hal  ini  adalah membuat larutan 0,1 N HCL dan standarisasi HCL serta menentukan kadar Na2CO3 dengan HCL. Dalam pembuatan  larutan harus dilakukan seteliti mungkin dan menggunakan perhitungan yang tepat, sehingga hasil yang didapatkan sesuai  dengan  yang  diharapkan.  Untuk  mengetahui  konsentrasi sebenarnya  dari  larutan  yang  dihasilkan  maka  dilakukan standarisasi.

Standarisasi  pada  percobaan  ini menggunakan metode  titrasi  asam  basa yaitu proses penambahan larutan standar dengan larutan asam. Keterkaitan  praktikum  kimia  dalam  acara  ini  dengan  pertanian. Yaitu  digunakannya  senyawa-senyawa  kimia  sebagai pemberantas  hama yang  lebih  dikenal  dengan  pestisida.  Pestisida  sebagian  besar berbentuk larutan. Selain sebagai pestisida juga digunakan sebagai pupuk. Meskipun denikian,  penggunaan  larutan  kimia  sebagai  pupuk  perlu diperhatikan penggunaannya. Penggunaan pupuk harus sesuai dengan kadar yang telah ditentukan  agar  dapat mendukung  sektor  pertanian  dalam memproduksi hasil-hasilnya.

2. Tujuan Praktikum

Tujuan dari raktikum acara 1 ini adalah:

  • Membuat larutan 0,1 N HCl
  • Standardisasi HCl dengan Borax (Na2B4O7.10H2O)
  • Penentuan kadar Na2CO3 dengan HCl

3. Waktu dan Tempat

Praktikum acara 1 dilaksanakan pada hari Rabu, tanggal 24 November 2010 pada pukul 11.00 WIB di Laboratorium Biologi Tanah Fakultas Pertanian Universitas Sebelas Maret Surakarta.

B.    Tinjauan Pustaka

Larutan  merupakan  campuran  karena  terdiri  dari  dua  bahan  dan disebut homogen karena sifat-sifatnya sama di sebuah cairan. Karena larutan adalah  campuran molekul biasanya molekul-molekul pelarut  agak berjauhan dalam  larutan  bila  dibandingkan  dalam  larutan  murni. Gaya tarik inter molekul  diantara molekul  tidak  sejenis menyebabkan  pelepasan  energi dan entalpi  menurun.  Larutan  pada  dasarnya  adalah  campuran  homogen, dapat berupa  gas,  zat  cair  maupun  padatan.  Menyebabkan  komponen koponen dalam  larutan  saja  tidak  cukup memberikan  larutan  secara  lengkap. Banyak cara  untuk  memberikan  konsentrasi  larutan  yang  semuanya menyatakan kuantitas zat terlarut dalam kuantitas pelarut (atau larutan). Dengan demikian setiap  sistem  konsentrasi  menyatakan  satuan  yang  digunakan  zat terlarut, kuantitas zat terlarut pelarut (Anonim,2007).

Larutan adalah campuran dari dua atau lebih zat. Larutan dapat terjadi karena komponen larutan terdispresi menjadi atom atau molekul atau lain-lain saling  bercampur  baur.  Larutan  dapat  berupa  padat,  cair,  atau  gas. Namun lazimnya  yang  disebut  larutan  adalah  zat  cair.  Larutan  terdiri  dari dua komponen yaitu pelarut (solvent) dan zat pelarut (solut). Jumlah pelarut lebih banyak daripada zat terlarut (Anonim, 2007)

Dalam pembuatan larutan dengan konsentrasi tertentu sering dihasilkan konsentrasi yang tidak kita inginkan. Untuk mengetahui konsentrasi sebenarnya perlu dilakukan standarisasi. Standarisasi sering dilakukan dengan titrasi (Harjadi, 2000).

Komponen dan sifat fase cairan baru ini, yaitu larutan berbeda dari air murni. Larutan adalah campuran karena ini terdiri dari 2 zat atau lebih. Larutan ini homogen karena sifatnya di seluruh cairan. Campuran air dan pasir adalah campuran heterogen larutan adalah campuran molekul (atom atau ion dalam beberapa hal), biasanya molekul pelarut agar berjauhan dalam larutan dibanding dalam larutan murni (Petrucci, 1992).

Setiap cara yang melokalisir titik dimana pH berubah sangat cepat dapat digunakan untuk mendeteksi titik ekuivalen dari suatu titrasi, yaitu : titik dimana jumlah ekuivalen dari basa dan asam telah tercampur. Salah satu cara untuk menentukan titik ekuivalen adalah dengan menggunakan zat warna yang mempunyai warna yang sensitif terhadap konsentrasi hidrogen. Zat warna ini dapat digunakan sebagai indikator dan dapat memberikan keterangan tentang PH suatu larutan (Haryono, 2001).

Titrasi  adalah  cara  analisis  untuk  menghitung  jumlah  cairan  yang dibutuhkan  untuk  bereaksi  dengan  sejumlah  cairan  lain. Dalam  satu cairan yang  mengandung  reaktan  ditempatkan  dalam  buret,  sebuah  tabung  yang panjang  salah  satu ujungnya  terdapat kran  (stopkok) dengan  skala milimeter dan  sepersepuluh milimeter.  Cairan  di  dalam  buret  disebut  titran dan  pada titran  ditambah  indikator,  perubahan  warna  indikator  menandai habisnya titrasi (Wahyudi, 2000).

Reaksi penetralan atau asidimetri dan alkalimetri adalah salah satu dari empat golongan utama dalam penggolongan reaksi dalam analisis titrimetri. Asidi alkalimetri ini melibatkan titrasi basa bebas atau basa yang terbentuk karena hidrolisis garam yang berasal dari asam lemah, dengan suatu standar (asidimetri) dan titrasi asam bebas yang terbentuk dari hidrolisis garam yang berasal dari basa lemah, dengan suatu basa standar (alkali metri). Reaksi-reaksi ini melibatkan senyawa ion hidrogen dan ion hidroksida untuk membentuk air (Bassett, 1994).

Analisis volumetri juga dikenal sebagai titrimetri, di mana zat dibiarkan bereaksi dengan zat yang lain yang konsentrasinya diketahui dan dialirkan dari buret dalam bentuk larutan. Konsentrasi larutan yang tidak diketahui (analit) kemudian dihitung. Syaratnya adalah reaksi harus berlangsung secara cepat, reaksi berlangsung kuantitatif dan tidak ada reaksi samping (Khopkar, 1990).

Dalam menguji suatu reaksi untuk menetapkan apakah reaksi itu dapat digunakan untuk suatu titrasi, pembuatan suatu kurva titrasi akan membantu pemahaman untuk titrasi asam basa suatu kurva titrasi terdiri dari suatu alur pH atau pOH versus ml titran. Kurva semacam itu membantu dalam mempertimbangkan kelayakan suatu titrasi dan dalam memilih indikator yang tepat (Underwood, 1999).

A.    Alat, Bahan, dan Cara Kerja

  1. Alat
    1. gelas ukur
    2. labu takar
    3. Erlenmeyer
    4. Pipet
    5. Pipet
    6. Statif
    7. Corong
    8. Gelas piala
    9. Gelas arloji
  2. Bahan
    1. Larutan HCl
    2. Larutan Na2B4O7.10H2O 0,4gr
    3. Larutan Na2CO3 0,75gr
    4. Indikator MO (Methyl Orange)
    5. Aquadest
  3. Cara Kerja

a. Pembuatan larutan HCl 0,1 N

1)      Memasukan x ml HCl kedalam labu takar 100 ml

2)      Menuangkan aquades kedalam labu takar sampai batas garis.

3)      Mengocok larutan tersebut.

4)      Memindahkan larutan HCl yang sudah dibuat kedalam Erlenmeyer.

b. Standarisai 0,1 N HCl dengan borax.

1)      Mengambil 0,404 gr borax murni.

2)      Memasukan borax kedalam labu erlenmeyer dan melarutkan dengan 5 ml akuades + 3 tetes indikator MO.

3)      Mentitrasi dengan HCl sampai terjadi perubahan warna kemudian menghitung N HCl.

c. Menentuan kadar Na2CO3

1)      Menimbang 0,75 gr Na2CO3 dan memasukan kedalam labu takar 5 ml kemudian memberi air sampai tanda.

2)      Mengambil 10 ml kemudian memasukan kedalam Erlenmeyer kemudian menambahkan indikator MO 3 tetes.

3)      Mentitrasi dengan HCl yang telah dibuat, kemudian menentukan kadar Na2­CO3.

D.    Hasil dan Analisis Pengamatan

  1. Hasil Pengamatan

Tabel 1.1 Pembuata larutan HCl 0,1 N

V HCl (ml)

Bj HCl (gr/ml)

Kadar HCl (%)

X ml HCl

1

1,19

37

0,83

Sumber:  Laporan Sementara

Tabel 1.2 Standarisasi 0,1 N HCl dengan Borax (Na2B4O7. 10 H2O)

m Borax (gr)

V HCl (ml)

Warna

Awal

Proses

Akhir

0,4

41,3

Kuning

Orange

Merah Muda

Sumber: Laporan Sementara

Tabel 1.3 Penentuan kadar Na2CO3

V HCl (ml)

Kadar Na2CO3 (%)

Warna

Awal

Proses

Akhir

0,7

4,95

Kuning

Orange

Merah Muda

Sumber: Laporan Sementara

2. Analisis Hasil Pengamatan

a. Pembuatan larutan HCl 0,1 N

Diketahui:

V  HCl  = 1 ml

K           = 1,19 gr/ml

L           = 37%

Ditanya: X HCl…?

Keterangan:

X : jumlah HCl yang dihasilkan (ml)

V : volume (ml)

K : berat jenis HCl (gr/ml)

L : kadar HCl pekat (%)

Volume HCl pekat:

X mol HCl           =

=

=

2. Standarisasi 0, 1 N HCl dengan Borax (Na2B4O7. 10H2O)

Diketahui:

m Borax             = 0,4 gr

Val HCl              = 2

Bm Borax           = 382

V HCl                = 41,3 ml

Ditanya: N HCl…?

Keterangan:

N                     : normalitas HCl (N)

m                     : masa Borax (gr)

Val HCl           : valensi HCl

BM Borax       : masa rumus Boraxl

V                     : volume  HCl (ml)

Normalitas HCl:

N HCl       =

=

=

3. Penentuan kada Na2CO3

Diketahui:

N                           = 0,05 N

V HCl                   = 0,7 ml

BM Na2CO3             = 106 gr/mol

m Na2CO3             = 0,75 gr

Ditanya: L Na2CO3…?

Keterangan:

L                      : Kadar Na2CO3

N  HCl                        : Normalitas HCl

V HCl             : Volume

BM Na2CO3    : Masa rumus Na2CO3

m Na2CO3       : Masa Na2CO3

L =

=

=

E. Pembahasan dan Kesimpulan

1. Pembahasan

Larutan terdiri atas dua komponen penting yaitu pelarut (solvent) yang memiliki proporsi lebih besar dan zat terlarut (solut) yang proporsinya lebih kecil. Larutan pada dasarnya adalah campuran yang homogen dapat berupa gas, cair, maupun padatan. Pada pembuatan larutan 0,1 N HCl pada percobaan ini dicari 0,1 N HCl dengan 0,83 ml HCl pekat, namun dalam percoban diperoleh 0,05 N HCl dengan 0,83 ml HCl. Mungkin ini terjadi karena faktor relatif misalnya pada penambahan aquadest dalam HCl sampai tanda garis didalam labu takar melebihi garis, sehingga seharusnya konsentrasi HCl 0,1 N yang dibutuhkan menjadi lebih sedikit karena HCl nya lebih encer maka N HCl didapatkan 0,05 N. Besarnya volume N HCl, berat jenis HCl dan kadar dari HCl pekat (%) mempengaruhi penentuan volume HCl pekat yang dibutuhkan.

Standarisasi 0,1 N HCl dengan Borax (Na2B4O7.10H2O) dilakukan dengan cara titrasi. Indikator MO digunakan dalam titrasi dan tanda titrasi terjadi ialah terjadi perubahan warna yang kemudian titrasi dapat dihentikan, kemudian dapat dihitung normalitas HCl adalah 0,05 N. Dalam percobaan didapati warna pada awal adalah kuning, kemudian pada proses warna berubah orange, dan diakhir menghasilkan warna merah muda. Dalam proses titrasi ini hanya dibutuhkkan 41,3 ml HCl untuk mencapai titik ekuivalen.

Penentuan kadar Na2CO3 juga dilakukan dengan metode titrasi. Untuk kadar Na2CO3 dalam percobaan diperoleh 4,95% . perubahan warna yang terjadi adalah kuning pada warna awal, kemudian berubah menjadi orange pada proses, yang kemudian didapat warna merah muda pada warna akhir. Besar kadar Na2CO3 dipengaruhi oleh N HCl, volume HCl, BM Na2CO3, serta masa Na2CO3. Perubahan warna dari kuning menjadi merah muda telah terjadi pada volume HCl 0,7 ml. hal ini terjadi mungkin terjadi karena penetesan HCl terlalu cepat sehingga perubahan pun cepat terjadi.

2. Kesimpulan

Dari percobaan dan analisa yang telah dilakukan dapat diambil kesimpulan sebagai berikut:

  1. Dalam pembuatan larutan 0,1 N HCl diperlukan 0,83 ml HCl.
  2. Konsentrasi larutan sebenarnya dapat diketahui dengan standarisasi yang dilakukan dengan cara titrasi.
  3. Pada penitrasian Borax (Na2B4O7.10H2O) dan Na2CO3 diperoleh warna kuning diawal, kemudian warna orange pada proses, dan warna merah muda di akhir. Dengan volume HCl 41,3 ml pada standarisasi dengan Borax dan volume HCl 0,7 ml pada Na2CO3.
  4. Pada standarisasi borax diperoleh normalitas HCl 0,05 N.
  5. Dan kadar Na2CO3 diperoleh 4,95%.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s